ga usah dibaca

12:12 WIB

Siang ini gue lagi dikosan, semalem gue nginep disini bersama 2 temen gue yang lain, karena gue ga mau sendiri, gue lagi butuh teman agar ga terlalu merasa galau, gue ga bisa bayangin kalau gue sendirian dalam keadaan hati gue lagi kaya gini, bisa berabe dah urusannya.

Hari ini pacar gue lagi ada acara di tempat kerjanya, katanya si ke pulau tidung, gue mencoba biasa dan tak mau memikirkannya, karena gue tau dia udah gede. LOH ini kenapa mata gue berkaca-kaca, kuat,kuat,kuat, percaya sama dia, hilangkan semua pikiran negatif, gue harus kuat, ga boleh lemah, ga boleh galau. Cukup,…….    ga boleh mikirin lagi, tanang, tenang, tenang, “KAMU DIMANA, DENGAN SIAPA, ENTAR MALEM BERBUAT APA?” (kangen band) gue bernyanyi mencoba menghibur hati, agar tidak terlalu terbebani, mencoba tenangkan diri, sambil nulis gue nyanyi, hidup terasa sunyi, tak ada yang menemani, hari ini terasa lebih sepi, saat gue tau selingkuhan gue juga lagi pergi bersama selingkuhannya. Membuat hidup ini semakin berat untuk gue jalani “TUHAANNN,,, TOLONGLAH HAMBA MU..” gue nyanyi nyanyi sambil nulis cerita ini. Otak gue dihantui oleh pikiran-pikiran yang ga berarti, kayanya gue butuh satu orang selingkuhan lagi. Baca lebih lanjut

Stefanie Lia Wijaya

Siang yang cerah namun ga secerah hati gue karena sekarang gue lagi gundah. *EYAH.

Langsung aja ye gue mau cerita ga usah pake pembukaan segala, soalnya gue udah telanjang bulet ini ga ada lagi yang perlu dibuka (LOH??), hari ini gue lagi dikosan dan gue galau, kenapa galau demen banget sama gue? Setiap saat, setiap waktu, setiap ada gue disitu pasti ada galau, kegalauan selalu ada dimana-mana, kegalauan selalu datang menggoda gue, suka menari-nari pake pakaian seksi didepan gue, kadang suka colek-colek sambil melet-melet ke gue (galau apa waria?), gue jadi kesel, yang jadi masalah kegalauan ga berwujud, jadi gue susah buat gebugiin tuh galau, gue pengen banget ngusir kegalauan ini dari hidup ini, eh tapi sebelum gue usir kayanya diperkosa dulu aja (dikata nenek-nenek).hihihi.  Haduuhh, kenapa masa-masa sulit seperti ini begitu lama bersarang dalam hidup gue?????”TUHAN BERIKAN AKU HIDUP SATU KALI LAGI” (nyanyi).

 Et dah, ngapa jadi ngelantur ngomongnya, kalau lagi kaya gini enaknya  ngomongin orang, kira-kira sapa nih orangnya yang mau gue jadiin objek?? Pacar gue orang bukan ya??*MIKIR KERAS.  Oh iya, tadi malam gue kasih kabar ke pacar gue, bukan hanya ke doi tapi gue juga sms ke temen-temen gue yang lain kalau gue post cerita lagi di blog, semacem kaya sms MAMAh MINTA PULSA ATAU PAPA MINTA KAWIN atau sms penipuan lainnya yang disebarin oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab dengan tujuan komersil, gue mencoba cara itu menyebarkan sms yang serupa namun beda tujuan, gue sms ke nomor temen-temen yang ada di kontak hp gue  dan sampe sekarang ga ada yang bales, mungkin mereka menyangka sms gue adalah penipuan, ya udah biarin aja.

Baca lebih lanjut

Cie yang jatuh cinta lagi

Malam ini gue lagi kegerahan dikamar, ac ga ada, kipas angin metong, udara ga masuk, haduuhh pokonya gerah, biar lebih nyaman gue harus melakukan sesuatu, apa ya kira-kira??? Kelamaan mikirnya, mending ga usah ngapa-ngapain, nikmatin aja kegerahan ini, itung-itung ngeluarin keringet.

Hari ini gue bersyukur masih diberi kesempatan untuk membuat cerita dengan keadaan sehat, berada ditempat yang nyaman, ada atapnya, lampunya juga nyala, ada kasurnya, bantalnya juga ada, tapi sayang ga ada wanita.*EYAH. Hari ini gue banyak menghabiskan waktu dikosan bertiga sama temen gue, gue bersyukur ditakdirkan bisa berteman dengan mereka dan teman-teman gue yang lain, soalnya teman-teman gue baik-baik, walaupun gue tau mereka hanya pura-pura baik dan gue pun seperti itu.

Gue ngekos 6 orang , gue dan 5 orang temen gue, temen gue yang ngekos semuanya cowo dan mereka ga ada yang homo, terbukti mereka semua punya pacar, termasuk gue, mereka juga pada sayang sama pacarnya, termasuk gue, mereka tampak bahagia bersama pacarnya, termasuk gue, mereka sering ketemu sama pacarnya, tidak termasuk gue, gue jarang ketemu sama pacar gue, ga seperti mereka yang setiap minggu bisa ketemuan bahkan setiap hari, makan siang bareng, makan malem bareng, mandi bareng, tidur bareng, boker bareng, pipis bareng …….  (WOY,,, LUH PACARAN APA GANCET???) tapi gue ga iri, gue udah biasa dengan hubungan seperti ini, jadi ga ada masalah buat gue (sambil nangis).

Tadi siang salah satu dari temen gue yang 5 itu curhat sama gue, panggil aja doi PANJUL (nama samaran dan lagi-lagi nama asli dia ga lebih bagus dari itu), Baca lebih lanjut

Kasian yang punya mantan

Selamat malam pemirsah, gue tau banget kalian udah  pada ga sabar membaca cerita gue yang baru (kesannya kaya ada yang baca), gue bisa merasakan hausnya kalian akan cerita gue, gue ga akan biarkan kalian berlarut-larut dalam hal itu , gue ga mau kalian seperti gue yang terlalu lama haus akan kasih sayang *EYAH.

Malam ini gue lagi di kamar, gue kangen banget tidur di kamar ini, padahal baru semaleman gue ga tidurin namun rasa rindu ini udah menggebu-gebu, jadi pengen cepet-cepet tidur,  udah kebelet banget ini iler mau buru-buru  keluar. Lah iya kali baru sebentaran doang gue cerita udah mau tidur aja, sabar ya ler ya, bentar lagi eluh keluar ko. Tadi malem gue nginep dikosan sendirian, malah perut lapar, ga ada makanan, pikiran ga tenang, duit ga ada, pokonya merana banget dah gue semalem, untung Cuma semaleman doang, coba kalau tiap malem gue merana begitu, waduh gue bisa jadi presiden (ga nyambung), gue ga tidur  tadi malem dikosan, bagemane bisa tidur dalam keadaan kaya gitu, mending gue ol, gara-gara gue keasikan OL  ga kerasa matahari udah nongol aja, untung dari timur nongolnya, kalau dari kolor mah bukan matahari ya.hahaha

Hari ini gue baru tiga jam tidur, dari jam 06:00 wib bangun – bangun udah jam 10:34 , loh itu tiga jam bukan ya?? Pokonya jam di hp yang gue liat jam segitu. Gue kebangun dari tidur gara-gara kebelet boker,  malah bokernya dikit banget yang keluar, kayanya efek makan sedikit jadi keluarnya juga sedikit, tapi gue bersyukur boker gue keluarnya masih dari lubang yang biasa, gue ga bisa bayangin kalau gue boker keluar dari idung, kaya apa baunya?? (ga usah bayangin).  Niatnya abis boker gue mau tidur lagi tapi perut gue ga sejalan sama mata, perut gue kelaparan, mata gue kelelahan,  jadi ga sinkron mereka berdua sehingga membuat gue ga mau tidur, waduh iler gue maen nyelonong aja.*ngeces. Gue berharap ada seorang yang datang memberikan gue sepiring nasi beserta lauknya, tidak lama dari gue berharap. “BELETOK BELETOK BELETOK” suara motor terdengar dari luar kosan (motor apa begitu suaranya??) “NGEEEEKKKK” suara pintu kosan gue terbuka, gue menoleh ke arah pintu, terlihat sesosok mahluk hitam yang nampak tak asing gue lihat, “Gimana kabar Luh bro? Minal aidzin ya” dia membuka pembicaraan sambil mengulurkan tangan. “minal aidzin juga ya, gue baik, Luh gimana?” gue membalas ucapannya sambil bersalaman dan kembali bertanya. “sukur kalau gitu bro, gue TURUN BRO” dia menjawab. “SERIUS LUH TURUN BRO?” gue bertanya keheranan.  “IYA, GUE TURUN BRO” dia meyakinkan. “KO BISA ?KENAPA LUH TURUN BRO?” gue nampak penasaran. Baca lebih lanjut

Mencari Jati Diri (BAB 1)

Lama sekali rasanya gue ga bikin cerita lagi, gara-gara insiden (cerita gue keapus) yang terjadi beberapa bulan yang lalu membuat gue jadi rada males buat cerita, tapi setelah sekian lama gue ga bikin cerita tiba-tiba rasa kangen gue muncul, entah dari mana datangnya rasa rindu ini, gue jadi ingin menulis cerita lagi,  kangen rasanya menyusun kata-kata dan membuat kalimat dalam bentuk paragraf, gue merasa bikin cerita ga seribet bikin skripsi, padahal gue sadar bikin cerita ga lebih penting dari pada bikin skripsi, mungkin ini lah kehidupan gue  yang selalu mengedepankan yang tidak penting, gue selalu yakin semua yang dikerjakan secara rutin itu pasti memberi dampak dikemudian hari dan mudah-mudahahan dampak positif yang gue dapat nanti.aamiin.

Gue aneh sama diri gue sendiri, dari cita-cita yang ga jelas, kadang berubah-ubah seiring berjalannya waktu, ga konsisten dengan yang gue lakukan, sepertinya sampai saat ini gue belum menemukan jati diri gue, dari sejak kecil gue selalu mencari jati diri namun sampai sekarang belum juga gue temui, gue aneh banget sama diri ini, dari dulu setiap yang gue liat gue pasti ingin menjadi seperti itu, gue jadi teringat dimasa-masa muda dulu. Dilain cerita (di blog ini) gue pernah bilang cita-cita gue selalu berubah, setiap kali gue ditanya cita-cita oleh guru yang berbeda maka jawaban gue pun akan berbeda, namun itu hanya sekedar menjawab pertanyaan dari seorang guru saja, ga ada salahnya pura-pura punya cita-cita didepan guru agar kesannya hidup gue cerah ^_^ ,  sepertinya kali ini gue harus jujur apa yang sebenarnya gue inginkan sejak dulu, baiklah gue akan mencoba menceritakannya.

Dulu sewaktu gue masih TK (Taman Kanak-kanak) Baca lebih lanjut

Mencari Jati Diri (BAB II)

Waktu yang sama masih di SD (Sekolah Dasar) namun dengan kelas yang berbeda, entah dari mana datangnya tiba-tiba gue melihat di televisi sesosok dokter hebat yang memiliki reputasi yang bagus sudah terkenal dimana-mana, dia adalah seorang dokter namun bukan dokter biasa karena dia suka membahas tentang reproduksi atau bisa dikatan dokter spesialis “seks” (mantap), HANYA SEKEDAR MEMBERI PERINGATAN INI CERITA KHUSUS DEWASA, JADI YANG BELUM DEWASA GA USAH BACA.  Ternyata dari SD gue udah suka sama hal yang berbau-bau seks (bau coberan juga), sepertinya hati gue mulai terpincut dengan profesi itu, sejak saat itu gue mulai berubah, setiap pulang sekolah gue jarang main dengan teman-teman seumuran gue karena gue mau menjalankan keinginan gue ingin menjadi seperti dokter itu, setiap habis pulang sekolah gue langsung pergi ke kebon sendirian, gue harus sendiri melakukannya, gue ga mau sampai ada yang tau dengan misi gue ini, soalnya gue mau tangkep anak ayam (itik) yang sedang berkeliaran mencari makan sama induknya dan itu bukan ayam gue. Setelah gue dapat satu anak ayam gue masukin ke dalam kardus lalu gue simpen di gudang belakang rumah, rencana awal sudah berjalan dengan lancar. Keesokan harinya seperti biasa gue melakukan hal yang sama mencari anak ayam, hari kedua ini gue harus lebih hati-hati dan teliti karena target anak ayam yang mau gue tangkep harus berkelamin betina, soalnya kemarin gue sudah dapet yang jantan (kencingnya diri), dan yang lebih penting lagi dia bukan saudara kandung, bukan satu susuan, dan bukan mahramnya (dilarang menikah semahram).

Horeeeee…. Baca lebih lanjut

Mencari Jati Diri (BAB III)

Akhirnya Gue lulus dari SD, kemudian gue melanjutkan ke pendidikan yang lebih tinggi yaitu MTs (Madrasah Tsanawiyah) tapi bukan negeri dan bukan kampung, sejak gue duduk di bangku sekolah, kebiasaan gue menonton tivi sudah mulai sirna, gue sudah jarang melihat televisi karena gue bersekolah sekaligus mondok di pesantren, gue hanya fokus dengan kegiatan-kegiatan yang ada di pesantren, seperti ngaji, sekolah, dan kegiatan-kegiatan lain yang bermanfaat sehingga gue tak ingat dengan profesi yang gue inginkan, gue sempet vakum mencari jati diri pada masa-masa ini. Mungkin yang gue pikirkan pada saat itu hanya ingin menjadi santri yang baik dan berakhlak kulkarimah, hanya itu yang bisa gue lakukan.

Setelah beberapa tahun sempat vakum mencari jati diri, hanya menjalani hidup sebagai santri, akhirnya di tempat yang sama namun di waktu yang berbeda gue mendengar sebuah lagu yang terngiang di telinga ini seolah mengajak untuk menemukan jati diri yang tepat dan pasti,  “ADA APA DENGAN MU” tepat sekali, lagu itu yang membuat gue seolah merasa berbeda, sejak pertama kali mendengarnya gue tersentak langsung menyukainya, dengan lirik yang menarik dan lagu yang fantastis, gue langsung menyukai band itu, dengan nama band yang unik beranggotakan orang-orang yang menarik, saat itu juga gue langsung ingin menjadi seorang penyanyi. Baca lebih lanjut

Mencari Jati Diri (BAB IV)

Masih di tempat yang sama diperguruan tinggi namun di waktu yang berbeda, setelah beberapa bulan gue baru bisa melupakan keinginan terpendam untuk menjadi seorang penyanyi, berat rasanya jika harus melupakan kenangan lalu untuk menjadi seorang penyanyi banyak masa-masa indah yang telah gue lewati bersamanya, namun itu hanya masa lalu, gue harus bisa melupakan itu, gue jadi sedih (nangis ga ya?). Waktu terus berjalan, ditengah perjalanan waktu yang berjalan gue melihat sesosok orang – orang hebat seperti dika, panji, wendi, kalau penulis laskar pelangi siapa ya?? Pokonya para penulis-penulis lain yang sudah terkenal, gue langsung ingin menjadi seperti mereka. Gue mencoba memulai menyusun kata-kata menceritakan kehidupan gue, seperti sekarang ini yang sedang gue lakukan adalah salah satu langkah awal untuk menjadi seperti mereka, gue tulis semua kejadian dalam kehidupan yang gue alami, yang gue rasa, gue liat, dan gue denger  lalu gue post di blog. Setelah beberapa bulan berjalan, gue baca lagi tulisan yang gue bikin dengan tangan gue sendiri, setelah gue baca dan gue ………………*pingsan. Apa yang gue tulis??? Apa yang gue lakukan?? Gue telah mencoreng nama baik para blogger dengan tulisan gue yang butut, sungguh aneh dan menjijikan, setiap ada yang nanya blog gue, gue selalu jawab “blog gue sudah lama meninggal”.

Dan sejak kejadian itu, gue sadar satu hal kalau gue ga mungkin jadi seorang penulis, penulis itu suatu pekerjaan yang berat buat gue, akhirnya gue mulai menjauh dari profesi menulis, dan gue berharap dia ga mengaharapkan gue untuk kembali. Baca lebih lanjut

Bapak Peri

Dipagi hari yang sejuk ini, gue merasa gelisah dan gundah gulana, entah apa yang membuat gue menyambut pagi ini dengan kegelisahan.

Sembriwing…….. sembriwing…… sembriwing……… (tiba-tiba bapa peri datang)

Bapak peri : “ada apa gerangan yang membuat ade yang imut ini jadi gundah gulana?”

Gue : “saya bingung bapa peri”

Bapak peri : ”apa yang membuat ade yang imut ini bingung?”

Gue : “ saya bingung ingin cerita apa disini”

Bapak peri : “oh jadi itu yang membuat ade jadi terlihat murung?”

Gue : “iya bapak peri”

Bapak peri : “baiklah, bapa peri bantu ya”

Gue : “beneran bapa peri mau bantu?”

Bapak peri : ”iya, ini sesuatu hal yang mudah buat saya” Sambil muter-muterin tasbih yang ada ditangan kanannya dan mulut berucap sembriwing…. Sembriwing….. sembriwing………

Gue : “bapak peri…………… ko malah muterin tasbih??  Bapa ini peri apa jin?? ”

Bapak peri :”ooh maaf, tongkat saya lagi dipinjem buat ganjel jendela, fungsinya sama aja ko”

Gue : “ ??????” *istigfar.

Cerita diatas hanya fiktif belaka, jika ada kesamaan cerita, nama dan tempat kejadian mohon dimaafkan.

Pagi – pagi udah ngelantur jadi korban acara televisi, Baca lebih lanjut

Hari ke 14 puasa

Pertama-tama marilah kita panjatkan puja dan syukur kepada Ilahi rabbi yang telah memberikan banyak kenikmatan dalam kehidupan ini, salah satu nikmat-Nya adalah saya bisa melanjutkan bikin cerita dan kalian dapat melihatnya walaupun tidak sempat membaca ga apa-apa, sudah melihatnya saja itu suatu kehormatan yang sangat berharga dalam hidup saya. *eh busyeng ngapa jadi ceramah. Maklum namanya juga bulan puasa, ga ada salahnya kalimat pembukanya agak sedikit religius.

Pagi ini begitu sangat berbeda dari biasanya, karena dipagi ini gue melihat pemandangan yang belum pernah gue lihat sebelumnya, gue baru saja pulang dari pasar nganter ema gue beli sayuran, gue kaget melihat keramaian yang ada disana, banyak orang-orang melakukan aktivitasnya dipagi yang masih gelap matahari belum muncul, udara yang dingin menggoda tubuh, dari yang berjualan, belanja, berangkat kerja, dll, mereka semua tetap semangat menjalani aktivitasnya, tidak ada yang terlihat malas-malasan, apalagi sambil tiduran kecuali gembel-gembel yang masih tidur didepan toko, Baca lebih lanjut